Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘lincakan’ Category

Antara Mepet dan Kepepet

Mbok Emban pasang tampang manyun saat mobil Kijang hijau berplat K berhenti di depan rumahnya. Seorang pria muda, Badrol, keluar dari mobil dan mempersilakan Mbok Emban duduk di bangku samping sopir.

Suwi men tho!” Mbok Emban sewot.

“Jalanan macet, Mbok..” jawab Badrol, ponakan jauh Mbok Emban, sembari memasang sabuk pengaman di kursi belakang kemudi. (lebih…)

Read Full Post »

Tawur Bin Ngawur


 

     Susilo ngos-ngosan saat sampai di depan rumah.  Hosh..hosh..  Wajahnya abang mbranang.

“Kamu ini kenapa tho Le..  Kok prenggosanBar ngoyak maling po piye?” tanya Mbok Emban dari teras rumah.  Yang ditanya bukannya menjawab, tapi malah main tunjuk-tunjuk ke arah jalan besar.  Susilo masih sibuk mengatur nafasnya yang tersengal-sengal.

“Rumah pak Suritno yang kemalingan?  Hla kok iso?”

Susilo geleng-geleng. “Bukan maling..” katanya patah-patah.  “Tawur!” (lebih…)

Read Full Post »

Darsono, anak tunggal dari cucu menantu adik sepupu iparnya Mbok Emban, sore itu berkunjung ke rumah.  Walau tergolong saudara jauh, Darsono memang terhitung akrab dengan Mbok Emban sekeluarga.  Maklum, saat kuliah di Bulaksumur satu-satunya keluarga yang jadi jujugan paling dekat ya rumah Mbok Emban di kampung Setenan itu.  Walau sebenarnya, ya, masih jauh betul jarak kampus dengan kampung Setenan, 87 kilometer!  Pun begitu, jarak itu masih lima kali lebih dekat dari desa asal Darsono.

Weh, jadi kabar Nak Darsono diangkat jadi pejabat eselon itu benar tho?” wajah Pak Emban tampak sumringah.

Inggih Pakdhe.  Alhamdulillah, sejak Mei kemarin saya mulai bekerja di Jakarta.  Ini semua berkat pangestu dan do’a dari Pakdhe kaliyan Budhe.” jawab Darsono tersipu-sipu. (lebih…)

Read Full Post »

Oleh  :  Nurfita Kusuma Dewi

     Suasana lebaran hari pertama di rumah Mbok Emban sangat ramai.  Sebagai sulung dari tujuh bersaudara, rumah Mbok Emban sudah dinobatkan sebagai tempat jujugan acara pulang kampung.  Tidak peduli harga tiket bis dan kereta melonjak hebat karena tuslah, toh lebaran tanpa Mbok Emban serasa makan kolak tanpa ketan.

Maka berbondong-bondonglah adik kandung, adik ipar, keponakan, mantu, dan cucu ke rumah Mbok Emban yang asri itu.  Rumah Mbok Emban sebenarnya tidak besar.  Tapi hati Mbok Emban yang lapang ternyata sudah mampu membuat rumah Mbok Emban tampak “besar”. (lebih…)

Read Full Post »

Tarawih Ngebut

Oleh  :  Nurfita Kusuma Dewi

Pagi ini Pak Emban sekeluarga tampak sibuk bersih-bersih rumah.  Susilo tampak mbubuti suket di pekarangan depan, sedangkan Pak Emban sendiri mengganti lampu penerang jalan yang ada di depan pagar rumah.  Mereka tidak sedang kerja bakti pitulasan, melainkan bersiap-siap menyambut datangnya bulan suci Ramadhan.

“Dah selesai..  Kalau lampunya diganti gini kan, orang berangkat subuhan ke masjid jadi lebih semangat.  Terang terus!” kata pak Emban sembari istirahat duduk di lincak. (lebih…)

Read Full Post »


Oleh  :  Nurfita Kusuma Dewi

 

     Sore-sore waktu Mbok Emban sedang duduk di lincak, Budhe Suti terburu-buru berjalan di depan rumah.  Begitu melihat si Mbok, dia stop.  Sambil terengah-engah, janda berbadan tambun ini duduk, menimbulkan bunyi kriekkk yang keras. (lebih…)

Read Full Post »